Rabu, 04 Juli 2012

Penulis : Dendi Maulana

        Nama gue Riko, gue salah satu mahasiswa perguruan tinggi negeri di Jakarta. gue anaknya biasa-biasa aja, gue bukan anak band, bukan anak shuffle, bukan anak gaul, gue cuma anak bawang waktu main petak umpet di deket kelurahan.
          gue punya pacar namanya fany, INGET!! bukan fany fadillah yg jadi ucup di bajaj bajuri -____-
dulu gue kenalan sama fany di metromini, saat itu dia cuma pake handuk *eh sori enggalah* saat itu dia pulang dari kampus, ya seperti cowo gentle dan normal lainnya gue..... engga berani kenalan, gue takut, gue cupu, gue ke WC aja di anterin sama adik gue.. jadi gue cuma bisa curi pandang ke dia, berharap mendapatkan senyumnya. dalam metromini gue menghayal, andai fany jadi pacar gue, dia engga perlu naik metromini, kasian cewe secantik dia naik metromini sendirian, pulang pergi bakalan gue jemput, gue buat dia semewah dan senyaman mungkin.. naik bajaj langganan gue..
             anyway, saat itu hasrat gue menggebu-gebu karena takut nyesel kalo engga kenalan, kemauan gue buat kenalan mengalahkan ketakutan yg seakan ikut meninju nalar gue, tapi gimana caranya supaya kenalan gue berkesan dan keliatan keren? gue berfikir, berfikir keras.. akhirnya gue dapet ide cemerlang, secemerlang wajahnya yg terus menyinari hati gue.. ehm kiuwww..
                kebetulan metromini lagi agak rame, saat itu dia engga kebagian tempat duduk dalem metro sama kayak gue, depan gue ada pemuda berponi indah memakai kemeja kotak-kotak pink hijau, kalo gue liat sih orang ini tipikal pemuda yg suka memesan air mineral di cafe lalu foto untuk di upload ke FB, atau yg suka nempel di mobil orang yg lagi parkir lalu foto dan dibuat foto profil di FB, anyway siapapun dia gue akan manfaatkan dia sekarang HUAHAHAHA *keluar tanduk merah*
          kebetulan depan dia ada fany, karena kenormalan gue udah tertimpa ego yg besar, maka gue dorong tangan pemuda tersebut hingga menyentuh pantat fany, reflek fany marah dong lalu teriak dan meninju dengan hangat muka pemuda tersebut.. dengan keahlian yg gue pelajari selama di banten, guepun bertindak tuk menolong fany dengan berpura-pura menjadi pahlawannya, gue jambak poni si pemuda tersebut, gue cubit, gue pukul manja dadanya.. *eh sori jati diri gue agak keluar kayaknya* yah pokonya gue keren deh saat itu.. pemuda itupun turun dari metro karena ulah gue yg sangat ciamik untuk di tiru hemhem.. fanypun berterima kasih sama gue, gue sepik pengen tau namanya, nomor hapenya dan ukuran BRA-nya.. ehhh yg terakhir engga..
seiring berjalannya jam yg gue dapet dari hadiah lomba balap karung agustusan.. gue sempet pacaran sama dia.. tapi..
kenapa gue engga pernah tenang saat pacaran sama dia? gue selalu gelisah, mungkin karena gue dapetin dia dengan cara kriminal.. dia terlalu mengekang gue, gue sebagai cowo engga bisa di kekang, gue butuh kebebasan, gue butuh duit belom makan tiga hari pakk.. tolong pakk... *eh profesi ikut kebawa sorry..* gue terus mencoba buat ngomong sama dia, gue engga suka di kekang tapi hasilnya nihil..
            gue mencoba intropeksi diri gue, mungkin dia engga percaya sama gue, mungkin juga dia takut kehilangan gue. tapi engga gitu juga.. semua hubungan harusnya dilandasi rasa percaya agar hubungan itu berkembang dengan baik dan langgeng.. jika hubungan dilandasi dengan rasa curiga jadi kayak polisi pacaran sama maling.. gue capek, gue bingung harus gimana, lama-lama gue bosen juga ..
           gue mencoba mencari jalan keluar dari semua ini, seperti upil dalem hidung, walau kecil kalo engga di keluarin buat kita engga nyaman..
          gue sempet berfikir buat putusin dia.. ternyata kebosanan itu hal yg paling berbahaya dan bisa membunuh hubungan.. dan akhirnya fix gue udah engga tahan dan bosen kalo kemana-kemana dia terlalu berlebihan, karena gue jadi terlihat seperti anak TK di mata orang.. akhirnya guepun mutusin dia..
          satu hal yg gue dapet dari dia, "ternyata over protektifnya seseorang terkadang bukan buat kita nyaman atau merasakan rasa sayangnya, tapi bisa juga hal itu timbul karena adanya rasa tidak percaya dan terlalu ambisiusnya dengan apa yg dia inginkan.."
          merasakan hubungan yg tidak didasari rasa percaya akan timbul rasa curiga, akhirnya kita seperti terjerat jebakan tikus, terjepit dan sulit untuk bergerak bebas..

0 komentar:

Poskan Komentar